Monday, May 23, 2016

perjanan menuju 30:4 Momen semalam

Dalam kehidupan..
Kita bertemu dengan ramai orang
Dan setiap pertemuan..
Dengan setiap orang...
Momennya berbeza...
Kadang momen itu manis..
Kadang pahit..
Kadang sedih...

Ada momen ingin kita ingat sampai kita menutup mata..
Ada momen ingin kita padam terus daripada ingatan..

Saya merenung..
Saya pandang balik..
Jalan jalan yg saya lalui..
Mereka yg saya pernah ketemui..
Kadang lama..
Kadang sekadar persinggahan di tepi..
Saya banyak belajar mengenai hidup..
Mengenai perangai manusia..
Mengenai erti kehidupan..

Kerana itu hidup ini sebuah perjalanan...
Dan dalam perjalanan itu kita perlu belajar...
Ada masa kita rasa penat..
Tapi ilmu kehidupan semalam..
Membantu kita meneruskan kehidupan..
Untuk masa depan...
Biar pahit biar manis...
Ambil semuanya sebagai ilmu..
Bekalan untuk masa depan yg kita belum tahu apa yang menanti

Monday, May 9, 2016

soal jodoh : yakin dan redha 2

Cerita 4:
Saya juga tidak lari ditebak dengan soalan yg sama..
Tapi kerana saya yakin dan percaya dengan Qada' dan Qadar..
Maka saya hanya menerima soalan tersebut seperti angin lalu..

Saya..
Sering ulang kata kata ini..
Tidak kepada diri sendiri sahaja
Tetapi kepada orang lain juga..
"Jangan ambil hati dgn soalan sebegini..
Jangan makan hati dengan kata sindiran..
Yakin dan redha dgn ketentuan Tuhan..
Jangan kerana hendak menutup mulut manusia
Kita terburu2 membuat keputusan
Hingga sampai keputusan itu memakan diri kita...
Sabar itu indah jika disertai dengan redha
Yakin itu indah jika kita percaya dengan takdirnya"


Cerita 5:

Adik saya bertanya pendapat mengenai mencari pasangan yg sekufu..
Apakah makna sekufu bagi saya...
Dan jawapan serta pandangan saya mengenai sekufu (kalau tidak bersetuju 'ignore' kan saja)..
Sekufu pada pandangan saya adalah
Sekufu dalam semua perkara..
Drp segi agama..
Drp segi tingkahlaku
Drp segi pandangan hidup
Sekufu bukan hanya pada harta (seperti nilaian kebanyakan mereka pada hari ini)
Apapun jika mencari pasangan..
Carila yang serasi dengan kita..
Bila bersama kita selesa dan serasi dengannya..



Okla..cukupla dulu cerita soal jodoh..
Maafla terpanjang..
Senang saja prinsip saya..
Jika hendak jodoh yang baik..
Bentuk dan ubah diri menjadi lebih baik...
InsyaAllah pasti akan ketemu apa yang kita cari..
Yang penting percaya dan yakin dengan janji Allah...



Sunday, May 8, 2016

soal jodoh : yakin dan redha 1

Untuk beberapa minggu ni...
Skop  mengenai jodoh tidak lari jauh dari topik kehidupan harian saya...
Sekali lagi saya terpaksa berkongsi mengenai jodoh dan cinta..
Topik yg paling tidak digemari untuk dikongsi..

Beberapa cerita:

Cerita 1:
Perigi cari timba...
Ada seseorang bertanya saya mengenai isu ini..
Memang..
Memang tak ada  isu perigi cari timba ini..
Boleh saja guna orang tengah..
Tapi tak semua orang mampu untuk itu..
Kerana ada sesetengah perempuan itu tetap juga tinggi sifat malunya...
Dan saya..
Mungkin kerana saya masih berpegang dengan pinsip ini..
Maka saya agak sensitif dengan isu perigi cari timba..
Kerana malu perempuan itu mahal..




Cerita 2:
Saya berjumpa dengan seorang bekas pensyarah..
Dia bertanya mengenai isu jodoh..
Lalu nasihat ini disampaikan kepada saya
"Jodoh itu akan datang bila sampai waktunya..
Pada waktu yang terbaik..
Pada masa yang terbaik."
Satu hari nanti..
kalau diberi peluang dan kesempatan..
Saya teringin nak cerita dan hurai dgn lebih panjang.
Suatu hari nanti..
Kalau diberi peluang...


Cerita 3:
Ini isu masa menghadiri kursus baru baru ini...
Ada seorang sahabat meluahkan rasa..
Terbeban dan tertekan dengan soala jodoh..
Seringkali didesak soal jodoh..
Saya sangat simpati dengan keadaannya...
Dalam hati saya bersyukur.
Kerana saya diberi kekuatan hati
Dan memiliki ahli keluarga yang 'supportive'
Ok berbalik kepada isu sahabat saya tadi..
Kenapa ya..
Masyarakat kita terlalu tidak sensitif dengan perasaan orang lain..
Cubala menjadi manusia yang empati dengan perasaan orang lain
Fikir dulu sebelum berkata kata..
Adala baik doakan yang baik baik untuk orang lain..
Untuk sahabat itu saya doakan kamu jumpa jodoh yang baik..
Bersabarla dengan mulut manusia
Percayala. .
ALLAH lebih tahu apa yang terbaik untuk mu

Bersambung...






Wednesday, May 4, 2016

aku anak FELDA

Nak mula macam mana ye..
Banyak sangat cerita.
Saya betul-betul sibuk 3 minggu ni...
Tapi saya ada banyak cerita yang saya simpan..
Akan saya cerita satu persatu...
Mungkin bukan dlm satu post...

Saya mulakan dgn kisah cuti 1 minggu di kampung..

Saya...
Anak kampung...anak FELDA..
Yang lahir dgn kelilingnya dgn kelapa sawit..
Saya membesar dgn melihat jerih perit seorang peneroka..
Yg kadang gajinya cukup makan..
Kadang gajinya..
Tidak cukup pun untuk menyara keluarga. .
Kini sudah hampir 30 tahun usia FELDA saya..
Sama hampir dgn usia saya..
Peneroka yg dulu gagah kini semakin berusia..
Ada yg meninggal sebelum sempat melihat hasil jerih perit
Membesarkan anak anak..
Termasukla arwah ayah...
Ayah saya meninggal masa saya masih di tahun pertama pengajian di universiti..
Dan saya anak sulung drp 7 beradik...

Kini adik adik saya sudah membesar..
Walaupun ramai lagi yg belum menghabiskan pengajian..
Namun kesusahan hidup bukan penghalang untuk belajar ke peringkat lebih tinggi..

Setiap kali pulang ke kampung..
Melihat sahabat seperjuangan arwah ayah..
Yang sudah meningkat umur..
Yang kepala sudah dipenuhi dengan uban putih
Dengan badan yg sudah tidak segagah dulu..
Kepala terus teringatkan arwah ayah..
Hati terus jadi sayu...
Kerana tidak sempat berbakti kepadanya di dunia..
Namun saya sentiasa berdoa..
Moga rohnya tetap di kalangan orang yg  beriman..

Bersambung..